Wednesday, January 21, 2009

Lagi..lagi..Langkawi...


Assalamualaikum / Good Day.....

Aku dipanggil lagi untuk bermesyuarat di Pulau Lagenda mulai 21 - 25 Januari. Sebulan yang lalu aku telah ke sana selama 4 hari atas urusan yang sama.

Tapi kali ini, aku tidak dapat bersama rakan-rakan kerana terpaksa menjadi Bapa Mithali sekali lagi. Menjaga dan mengurus 2 orang anak dara di rumah, Acik dan Adeq, sebagaimana 8 bulan yang lalu bila KakWan juga ke Langkawi.

KakWan sebenarnya sudah terbang ke KL pada 19 Januari untuk menghadiri mesyuarat bersama satu bahagian di KPM. Urusannya aku rasa amat penting kerana melibatkan kenaikan pangkat dan perubahan gaji kakitangan KPM. Satu tanggungjawab yang berat.

Aku terpaksa mengalah walaupun mesyuarat aku juga penting kerana melibatkan anak-anak didik di negeri Terengganu.

Kami tidak gemar menggajikan 'bibik' atau pembantu rumah. Rela membesarkan sendiri anak-anak. Sebab itulah jika ada pertembungan urusan luar yang memerlukan kami berdua keluar daerah, salah seorang kena mengalah. Lainlah jika ianya di musim cuti sekolah, anak-anak akan bersama sepupu atau emak saudara mereka.

Tempat penginapan sokmo-sokmo di Langkawi

Jadi untuk kali ini, Langkawi aku terpaksa abaikan walaupun diminta juga untuk hadir oleh pegawai-pegawai dari JPNT. Maaf, keluarga lebih utama.

Dalam pada itu, hikmah disebaliknya tetap ada dan aku terima dengan hati yang amat gembira. Walaupun tidak dapat ke Langkawi, aku telah dianugerahkan dengan satu tawaran yang sukar untuk dilepaskan. Ianya merupakan satu pengiktirafan dari sebuah penerbit buku tersohor di Malaysia. Tidak ramai yang berpeluang begini dan aku amat bersyukur.

surat tawaran

Pengalaman 30 tahun mendidik serta terlibat dengan pelbagai aktiviti kurikulum dan ko-akademik Pendidikan Seni kini turut diperakui oleh badan swasta. Yang pasti aku akan terlibat dengan penerbitan buku ini.

Moga sekelumit ilmu yang aku ada dapat dipanjangkan kepada anak bangsa melalui wadah ini. Itu sahaja tinggalan aku sebagai seorang pendidik.

Sebagaimana hadith yang diriwayatkan dari Abu Hurayrah r.a. yang mafhumnya:

"Apabila matinya anak Adam, terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara, sedeqah jariah (yang berkekalan manfaatnya), ilmu yang bermanfaat (yang telah diajarkannya) dan anak soleh yang mendoakannya" . [Hadith]

Begitulah juga petikan hadith ini yang berbunyi, "Sepatah perkataan yang baik yang didengar oleh seorang mukmin, lalu diajar dan diamalkannya, lebih baik daripada ibadah setahun."

"Sesungguhnya Allah, para malaikat, isi langit dan bumi, hinggakan semut di dalam lubang dan ikan dalam laut, semuanya mendoakan kepada orang yang mengajar manusia."
Riwayat At-Turmizi.

Hadis Abdullah bin Mas'ud r.a katanya:
Rasulullah s.a.w pernah bersabda:
"Tidak boleh iri hati kecuali terhadap dua perkara iaitu terhadap seseorang yang dikurniakan oleh Allah harta kekayaan tapi dia memanfaatkannya untuk urusan kebenaran (kebaikan). Juga seseorang yang diberikan ilmu pengetahuan oleh Allah lalu dia memanfaatkannya (dengan kebenaran) serta mengajarkannya kepada orang lain."


Beib harap semua akan memanfaatkan...
ilmu yang dipelajari dalam apa jua ba B
samada kini ataupun duhul U
ke arah yang terbai K
tinggalan insan yang digelar GUR U

3 comments:

azza_irah said...

tahniah..utk contoh tauladan yg baik sebagai seorang bapa..

tahniah ..kerana menerima kepercayaan di atas kelayakan yang memang sedia ada dan pengalaman yang telah dikutip di sepanjang jalan selama ini..

BEiB said...

azza...
terima kasih.
sesungguhnya pengalaman mematangkan dan berguna sepanjang kehidupan...

superior said...

It seems different countries, different cultures, we really can decide things in the same understanding of the difference!
nike shoes