Wednesday, February 11, 2009

Ong...


Assalamualaikum / Good Day.....

Sedang sedap menjamu selera, aku dikunjungi seorang hamba ALLAH berkopiah putih.
Dia tersengeh, memberi salam dalam Bahasa Melayu yang pelat. Aku menjawab tetapi tidak dapat menyambut huluran tangannya kerana tangan aku masih dipenuhi nasi dan gulai.
Raut wajahnya memang jelas seorang Tionghua.
Saudara baru? terdetik dihatiku.


Sambil mengepit fortfolio bag dan memegang sekeping surat akuan dari Jabatan Hal Ehwal Islam Negeri Kedah, dia menerangkan hajatnya datang ke premis kami.
Memohon bantuan iklas untuk meneruskan pengajiannya mendalami agama Islam di Pondok Pasir Tumbuh, Kelantan.
Aku mempelawa dia duduk dan makan bersamaku. Sudah kenyang katanya lalu aku tempah minuman untuknya.
Sambil menikmati teh tarik, aku menyoal perbagai perkara mengenai dirinya. Dia bersungguh menjawab walaupun dalam bahasa Melayu yang tidak teratur.
Dia memaklumkan bahawa anak lelakinya ada tiga orang. Semuanya berada di KL menjalankan pelbagai jenis perniagaan. Sejak isterinya meninggal dunia beberapa tahun yang lalu, dia dipinggirkan oleh anak-anak. Merantau dari Melaka ke Kelantan.
Bekerja di kedai kopi sebagai pembantu kedai.
Pergaulan dengan beberapa kenalan Melayu/Islam membuatkan hatinya terbuka untuk menerima Islam sebagai Addeen.
Dia memberitahu bahawa beberapa malam sebelum mengambil keputusan memeluk Islam, hatinya rasa 'panas'.

"Aku rasa panas mau masuk Islam".
"Banyak malam tak boleh tidur, ingat mau masuk Islam", katanya.

Aku sendiri menjangkakan ekspresi 'panas' itu bermaksud keinginan yang amat sangat.
Sesudah itu, dia berjumpa seorang ustaz yang bertanya kepadanya sebanyak tiga kali samada dia betul-betul mahu memeluk Islam. Ustaz itu, katanya, tidak mahu dia masuk Islam untuk dua atau tiga bulan sahaja kemudian kembali ke agama asalnya.
Dengan nada yang bersungguh, dia menceritakan padaku bahawa dia mahu mati dalam Islam.
Aku rasa amat teharu. Benar-benar terharu....

Sambil membacakan Surah AlFatihah dengan pelat yang pekat, dia menyatakan bahawa dia tidak lupa menunaikan solat fardu lima kali sehari.
Dia memberitahu aku bahawa dia sangat malu, belajar membaca Al Fatihah lebih dari 4 bulan baru boleh menghafal sedangkan orang lain boleh hafal dalam masa seminggu. Aku katakan padanya bahawa, dalam umurnya yang begini memang lambat sikit untuk 'menangkap' apa yang diajar. Walaubagaimanpun, aku puji sikapnya yang cekal itu.
Dia ceritakan pernah sekali dia dihalau oleh menantunya kerana mendapat tahu bahawa dia telah memeluk Islam.
Dengan hati yang lara dia membawa diri ke Kelantan sehingga kini. Dan di sanalah dia mendapat hidayah.
Benarlah kata orang, Kelantan Serambi Mekah. Mekah kiblat Muslimin dan ada seorang lagi Muslimin yang mengadap Mekah dan orang itu ialah Ong!
Ong dalam bahasa Mandarin bermaksud nasib baik, bertuah.
Memang Ong sangat bernasib baik dan sangat bertuah.
Moga Othman Ong Abdullah menjadi Muslimin yang kekal mengadap kiblat sehingga ke akhir hayat.

Beib harap Othman akan terus mendapat hidayah dalam...
hidup sehari-har I
beribadat dengan ikhla S
ceka L
tenang jiw A
hati tentera M

8 comments:

azza_irah said...

salam cikgu beib..
pengalaman mematangkan. nak seribu daya kan..kena tabahkan hati dan kuatkan semangat. moga Othman/Ong terus diberi hidayah dan 'ong' dalam meneruskan hidupnya sehingga ke akhir hayat.

aliadijamina said...

Sebak...

zizo said...

saya tersentuh..kesian....semoga En Ong tabah dlm menempuh dugaan..Amin

BEiB said...

azza...
itulah antara intipati kehidupan..pengalaman,kehendak,ketabahan,semangat.
Ong dah dapat hidayah.Kita mantapkan hidayah kita..

BEiB said...

alia...
Itu jugalah perasaan saya...
moga Ong cekal hadapi hidup

BEiB said...

zizo..
Ong tabah. Dia punya pegangan yang kuat.InsyaALLAH..kita sama2 doakan..

Rashid said...

Terharu dengan keikhlasan dan kesungguhan yang ada pada Ong. Moga Ong beroleh kekuatan dan tak kenal erti kalah dalam mendalami Islam..

BEiB said...

Cg Rashid...
Ong telah mendapat HIDAYAH ILLAHI.
Kita doakan ia berterusan hingga ke nafas terahir..InsyaALLAH.