Monday, March 21, 2011

Ulang Tahun Kelahiran: Hanya ulang tayang dengan angka berbeza...

 tiada sambutan istimewa meraikan...
tiada lilin..tiada bunga..tiada hadiah beriben...tiada kek..
yang ada hanya sekeping hati yang berbaur..

Assalamualaikum / Peace be upon you...

Ia datang lagi. Saban tahun. Diingati, diperingati. Disambut, dirai, merai.
Sering kali, ramai yang akan meuar-uarkan tentang kehebatan serta kemeriahan sambutan ulang tahun hari lahir mereka, mengenai kek, hadiah, bunga, ucapan, keraian dan berbagai.
Bagi aku, ia telah menjadi rutin setiap tahun sampai tahap klise.
Kalau aku masukkan entry pun mungkin hampir sama dengan tahun-tahun lepas.
Tiada apa yang nak dihebohkecohkan lagi. Maklumlah bilangan tahun makin meningkat.
Sudah lebih dari setengah abad.
Malah ucapan yang aku terima kali ini ada yang melangkau tahun, melebihi umurku yang sebenarnya hari ini. Walau apa pun, terima kasih atas ingatan dan keperihatinan terhadap tarikh. Sangat-sangat hargai.
Ada baiknya juga angka yang dicatatkan terlajak setahun sebab tahun hadapan belum tentu dapat meraikannya atau berkesempatan diucapkan selamat. Mungkin talqin mengiringi kita.
Dikesempatan ini, cukuplah dengan tulisan yang ringkas sebagai catatan entry sempena tarikh keramat mengingatkan betapa payahnya Mak melahirkan diri ini.
Menceritakan mengenai sambutan dan keraian dengan penuh elaborasi kadang-kadang membuatkan kita dipandang 'mengada-ada', 'syok sendiri' apatah lagi diusia sebegini. Cukuplah sebagai catatan peribadi diabadikan dalam blog sebagai diari maya.
Lantaran itu, yang paling penting dan bermakna bagiku ialah kesedaran tentang peningkatan usia.
Perasaan dan emosi waktu ini walaupun hanya sedetik akan terpatri dan tersemat dalam kalbu hingga akhir hayat.
Sebagaimana yang aku pernah ungkapkan dalam entry dulu.

Perjalanan hidup ini umpama melalui lebuhraya yang berbagai kondisi.
Penuh dengan kenangan.
Kaya dengan ekspresi.
Padat dengan emosi.
Sendat dengan nostalgia.
Aku mau mengingatinya hingga akhir hayat nanti.


Terima kasih Mak kerana melahirkan.
Syukur..Alhamdulillah..Ya ALLAH...kerana panjangkan usia hingga saat ini.

Beib terima hakikat sudah ber...
...umur dan semakin singkat wakt U
moga ALLAH berikan yang terbagu S
dirahmati dan diredha I
hingga sampai ke san A
*segalanya makin berlalu pergi...keprihatinan serta keutamaan sudah lusuh...
hingga angka sudah dan mudah dilupa kerana emosi yang membara.
Khilaf itu dimaafkan setulus hati...tiada dendam dihati...aku ingin pergi dengan redha ILLAHI..

4 comments:

Ahmad said...

Bila kita mengingati hari lahir, kita akan kurang mengingati hari mati. Tapi bila kita mengingati hari mati,dengan sendirinya kita akan merenung hari lahir kita.

BEiB said...

bernas dan bermakna...terima kasih atas ingatan dan kata-kata yg menarik tu....moga kita kembali muhasabah diri...

Rashid said...

Moga beib sentiasa sihat, bahagia hati dan tenang ..

BEiB said...

cg R:
Terima kasih...diusia begini...doa begitulah yg diharapkan...moga cgR juga sbgmana yg didoakan...